Friday, February 3, 2017

DAY 24: FIVE THINGS THAT MAKE ME LAUGH OUT LOUD



 Kembali muncul ke sini buat acak-acak tema semau mood aja mau nulis yang mana. Padahal udah masuk minggu terakhir challenge ini bukan makin urut, malah makin random.
Belakangan ini, lagi agak memperhatikan orang-orang terdekat tentang hal yang lucu—versi dia, versi aku—beserta menyimak alasannya. Aku sendiri tipikal orang yang mudah sekali tertawa pada hal-hal remeh, dan bisa nggak ketawa sama sekali pada hal yang familier.
Tapi kalau disuruh mengingat-ingat lima hal yang bikin aku ketawa (padahal sebenarnya ada banyak), mungkin aku malah menjabarkan ke lima momen aja kali ya: 

1.      (nyaris) Saat Tiap Kali Nonton Tonight Show
Aku termasuk orang yang suka banget nonton talkshow-talkshow Indonesia dan lebih mudah ketawa nonton beginian daripada nonton sitcom. Favoritku program Tonight Show di Net. Acaranya menurutku imbang, nggak terlalu banyak host, host-nya nggak terlalu dominan sehingga bintang tamu nggak kerasa kayak pajangan aja, informatif juga, playful. Gara-gara sering nonton ini aku ngefans sama Vin-Des tiap kali saling menimpali ke bintang tamu.
“Kalian menikah sekian tahun suka berantem nggak, sih? Biasanya kan hubungan suka ada berantem-berantemnya…” Vincent nanya ke sepasang bintang tamu.
Lalu Desta menimpali, “Nggak semua hubungan kayak hubungan lo, Vincent.”
Setiap adegan begini, aku ngakak.
Sementara aku paling favorit pas episodenya Ringgo—entah di eps berapa—karena si Ringgo bullyable bangettt. Desta ini orangnya super iseng. Dia punya teori yang sering dikoar-koarkan; sepatu itu kalau dilempar dan begitu mendarat berdiri dengan sempurna, tandanya asli. Awalnya si Desta beneran cuma ngelemparin ke lantai lagi. Waktu kedua kalinya, dilempar ke atap studio dan nyangkut di sana. Nah, keusilan begini entah berapa kali muncul di beberapa episode dan paling ngakak pas bagian Ringgo. Selain dari awalnya dia emang udah sasaran empuk banget, pas ke sananya suasananya makin kacau.

2.      Pas… Kemarin. Di Dufan.
Ini karena baru, jadi masih anget-anget di kepala. Kurang lebih kayak begini adegannya.
Si Akbar, setengah berbisik, tapi juga lagi ngobrol dengan nada menjelaskan ke Habibi, “Cewek, kalau dia naruh dan ngikat jaketnya di pinggang, tandanya lagi PMS.”
Aku sama Nuyuy yang kebetulan lagi jalan dekat dia, setengah angkat alis setengah ketawa. “Sok tau lu!”
“Wah, dia nggak percaya.” Lalu dia menjelaskan teorinya seolah-olah lagi sidang bab 2.
Nah, di tengah jalan, karena Dufan emang lagi rame, muncullah segerombolan abege cewek-cewek berseragam tour. Kisaran umurnya sekitar akhir kelas SD, sama awal SMP. Si Nuyuy nyeletuk, “Tuh ada banyak cewek-cewek kecil naroh jaket di pinggang. Si Akbar mau bilang mereka PMS juga?”
Nggak lama kemudian kita ‘nodong’ Akbar buat jelasin perkara teorinya tadi sambil kita nunjukin cewek-cewek abege sekitar. Terus dia berkilah—yang nggak aku dengar banyak—sampai aku nanya, “Emang teori gitu taunya dari mana coba?”
“Eksperimen."
“HAH?”
Dia, jawab dengan pedenya, sementara aku cengo gede.
 “Maksud gue… kan ada beberapa teori…” dia dengan salah tingkahnya karena udah terlanjur keceplosan, mulai menjelaskan lanjutannya. Sementara aku nggak kuat lagi nahan ketawa perkara eksperimen. Imajinasiku bubar jalan seketika.

3.      Di Dufan Lagi. Gara-gara Akbar Lagi.
Seselesainya kami naik Rajawali, cowok-cowok pergi ke toilet sementara para cewek kebagian nungguin tas mereka. Kami duduk di dekat pohon depan toilet, sambil nungguin mereka keluar. Cukup lama, sampai yang keluar duluan Habibi, baru Nizar.
Kata Habibi, “Tadi, yang di kamar mandi hoek-hoek itu kayaknya Akbar, ya?” nanya ke Nizar.
“Iya kayaknya. Soalnya begitu dia masuk langsung kedengaran hoek-hoek gitu.”
Berita itu spontan aja bikin kaget aku sama Nuyuy. Aku bilang, “Dia hoek-hoek gitu, padahal tadi di depan kita dia cool-cool aja tuh.”
Dan suasana kayak mendukung banget karena si Akbar lama banget di dalam toilet. Sampai Nuyuy juga sempat ke toilet selama nunggu Akbar.
Begitu Akbar keluar, mukanya sumringah banget. Kalau ini diumpamakan di film kartun, belakang dia ada bunga-bunga bermekaran sebagai background-nya. Aku langsung aja nembak nanya, “Lo tadi m****h?”
“Hah? Nggak. Gue tadi tuh abis pup makanya lama.”
“Terus yang katanya di toilet tadi hoek-hoek siapa?”
“Itu tuh sebelah gueeee.”
Seolah-olah jawaban Akbar nggak memuaskan, si Nizar sama Habibi juga menodong.
Nggak lama setelah itu Nuyuy keluar toilet, tergopoh-gopoh nyamperin Akbar, “Akbar, lo mau freshcare?”
Muka khawatir Nuyuy, muka cengo Akbar, kombinasi yang pas buat main lenong.
Meski setelah itu Akbar mencak-mencak, “GUE TUH TADI NGGAK MUNT*H! GUE TADI ABIS PUP! ABIS GUE DIKETAWAIN KALAU AMPE KETAUAN KALIAN MUNT*H! KALIAN SEMUA KAN KAYAK ******!”
Tetap aja abis itu Nuyuy—yang notabanenya emang lagi nggak fit sejak sehari sebelum jalan dan nyari temen cemen bareng—bilang, “Udah sih Bar, ngaku aja sama kita. Kalau mau freshcare bilang. Kita dengerin kok kalau lo nggak kuat….”
Yang kemudian Akbar balas berulang-ulang kalimat capslock di atas.

4.      Pas KF 13. Gara-gara Heru.
Sepulang kami dari Malioboro, aku, Heru, Papih, dan beberapa teman-teman yang lain berada dalam satu mobil dengan tujuan asrama KF. Aku, Vivi, Heru duduk di jok belakang, sementara Papih dan Mia di tengah. Papih duduk di depan aku, posisi kami di sisi kiri. Sementara Heru di sisi kanan.
Di tengah perjalanan, Papih bilang, “Fi, liat deh langitnya, awannya bagus.”
Aku langsung mendongak dan mengiyakan.
Si Heru kepo. Kata dia, “Mana sih?” Yang dilanjutkan badannya melintang dari sisi kanan menuju jendelanya Papih demi melihat si awan ini. Dan untuk mencapai tujuan itu, Papih membungkuk nyaris kayak orang lagi rukuk versi duduk demi si Heru.
Hanya butuh waktu beberapa detik sampai si Heru mengiyakan dan kembali lagi ke duduknya. Lalu kami kembali ngobrol ngalur ngidul lamaaa banget sampai suara Papih muncul lagi.
“Udah belom sih, Ru?”
“Lah kan udah Bang tadi.”
Yang kemudian dibalas dengan omelan si Papih panjang lebar lantaran Papih tetap membungkuk selama kita ngobrol ngalor ngidul tadi.  Mereka bersilat lidah. Dan aku ngakak puas sampai pengin nangis.

5.      Gara-gara Heru lagi. Di Taman Suropati.
Kalau ini momennya karena si Heru kualat.
Jadi suatu hari aku, Heru, Furkon, Bang Kocil lagi janjian di Tam-Sur. Pasangan Fur-Ru udah sampai duluan dan duduk di salah sebuah trotoar. Karena aku datang menyusul, aku yang cari mereka.
Selama aku lagi mencari, si Heru ngechat di grup, “Fea lagi muter-muter. Aku ngakak ini ngeliatnya.”
Sementara pas dia japri aku, dia kayak lagi main remote control, “Kita ada di deket air mancur.” Plz, lah. Air mancur di tamsur aja ada dua dan bentuknya lingkaran semua. Ini definisi deketnya aja masih abstrak. Yang kemudian dilanjutkan dengan instruksi-intruksi yang nggak kalah absurdnya, “Jalan dua langkah. Belok kiri. Jalan satu langkah lagi.” Dll-dkk.
Pas aku udah ketemu mereka, mereka berdua ngakak ampun-ampunan. Si Heru sendiri ngakak sambil muterin tali kunci motor di telunjuknya. Setelah itu, aku nggak sempet say hello, apalagi mau ngomel, tau-tau…
Plung!
Kuncinya jatoh.
“Eh-eh, ke mana?” si Heru mulai panik.
“Kalau sampe jatoh ke comberan, elo nanti gue…..” Si Furkon emosi.
“Itu kali…” Aku mulai menunjuk yang bening-bening, dengan gaya sok tenang. Hari itu mau maghrib jadi udah mulai gelap.
Ternyata nihil. Itu plastik bening bekas makanan ringan.
Furkon mulai ambil tindakan, dia pakai senter di ponselnya, dan mulai mencari, “Fix. Masuk comberan kunci lo.”
Sementara mereka mencari alat pengait dan aku disuruh jaga tas, di situ juga aku ngakak nggak ketulungan. Belum juga balas dendam, udah dibalas duluan sama Tuhan Yang Maha Esa. Ah, rezeki anak soleha. :’)

Ah, akhirnya selesai juga. Untuk momen yang terakhir aku masih punya fotonya. Tunggu yang bersangkutan komen aja dulu deh ya… aurat banget soalnya. =))
-AF

5 comments:

Yenita Anggraini said...

AHAAHAHHAHAHHAHA....ANJAAAAY. Jadi gitu cerita tentang kualat kunci motor itu?? Aku baru baca versi lengkapnya ini.

Heru haeruddin said...

Anjaaaay... dari poin kedua perasaanku udah gaenak... eh malah bonus dapat dua poin ttg keabsurdan gue 😥😥.sekalian aja fe, tambahin adegan gue minjem tobgkat ke abang2 jualan balon.

FHEA said...

haha iya tanGi. itu cerita legendaris. jangan sampai dilupakan!

bhahahha gue udah nggak peduli kali, Ru, itu dari abang mana. tenaga gue abis buat ngakak doang!

The Dummy Cook said...

Fi, tau nggak sih, dari bagian percakapan vincent desta, sepatu nyangkut, temenmu yang muntah sama teori jaket di pinggang... ampe ke heru dan bangipol... ketawaku kalo dibikin kurva terus2an naek beberapa desibel setiap kali pindah cerita. XD Asyem. Itu sih gue juga ngakak. XD

FHEA said...

Bhahahhaa aku nyeritainnya aja sambil ketawa-ketawa sendiri tiap kali nginget. =))