Friday, February 10, 2017

DAY 28: ABOUT AREA IN MY LIFE THAT I'D LIKE TO IMPROVE



Kalau teringat sesuatu yang pengen banget di-improve, sebenarnya ada banyak. Pertama-tama yang tebersit adalah waktu, sama kayak Tansis. Soal manajemen waktuku bener-bener harus banyak perbaikan. Bahkan dalam urusan waktu luang di saat liburan aja suka kebentur di pilihan; nulis dulu, nonton drama dulu, atau baca novel dulu. Begitu pusing banyak maunya, misalkan udah memutuskan buat nulis, di tengah jalan malah tidur. Dan waktu tidurnya lebih panjang daripada nulisnya. Oh, hidup~
Ngomong-ngomong, tiga hobi di atas udah kayak siklus mood-ku. Ibarat negara yang punya empat musim, tiga hobi di atas juga punya siklusnya. Kalau lagi mood nulis, aku nuliiis terus. Sebulan bisa kontinu nulis tanpa baca novel, tanpa nonton drama. Begitu juga kalau lagi mood baca atau lagi mood nonton. Jarang bisa ngebarengi. Atau kalaupun bisa, ya nggak maksimal salah satunya. Mungkin ini adalah pertanda bahwa aku nggak bakat jadi peselingkuh… #heh
Pernah suatu hari pas KKN, temanku, si Ijun—yang udah disebut-sebut di postingan sebelumnya—dia konon bisa ‘baca’ fate kita dari garis tangan di sebelah kiri sama dari kartu remi. Tentang manajemen waktu, keuangan, percintaan, sama apa lagi gitu. Pas waktu aku, kata si Ijun, keuanganku tergolong yang nggak bermasalah (padahal mah nggak juga, kalau lagi khilaf, besoknya bisa puasa :’) ), percintaanku… nggak usah disebutkan lah ya, manajemen waktuku… beuh, katanya masih berantakan. Ini iya banget, sih. :’)
Terus juga, yang mau di-improve lagi soal kesehatan. Kangen euy masa-masanya rutin olah raga, zaman-zaman diet di waktu kuliah. Waktu itu aku bisa menyisakan waktu minimal 30 menit buat aerobik, nyaris setiap hari karena shock ngelihat angka di timbangan masuk kepala enam. Waktu itu emang kacau parah, sih. Gara-garanya udah semester tujuh, bukan tinggal fokus ke skripsi tapi juga masih urus seabrek makalah yang deadline-nya ngajak ribut. Semakin pusing, semakin pengin ngunyah. Sampe overload, dan ngerasa berat banget sampai kadang kehilangan keseimbangan badan. Abis itu dirujuk teman sekamar—yang kebetulan anak sains semua—buat melakukan aerobik. Made in Youtube. Awalnya pakai aerobik dance yang kedua aerobik workout yang gerakannya lebih ekstrem—tapi yang kedua ini bisa nurunin bb, seminggu 3 kilo.
Semula punya target untuk mencapai angka sekian selama aerobik, lama-lama karena terbiasa, jadi kebiasaan. Lupa sama angka, jadi kayak kebutuhan gitu. Badan terasa lebih ringan, punya waktu istirahat yang benar-benar ke-set, nggak gampang lelah, nggak gampang sakit—even itu cuma flu—kecuali sakit kaki dan para otot di awal-awal, kayak punya kebutuhan buat ‘nyari keringat’ lalu endingnya terlentang lega sendiri tiap ritual 30 menit itu. Oh ya, pernah suatu hari aku lama nggak aerobik, terus kena flu yang bikin hidung gatal tapi nggak bisa bersin, abis itu aerobik, dan jeng jeng… bersin sampai entah berapa belas kali.
Sekarang lagi mager-magernya, lupa udah kapan terakhir kali aerobik. Mungkin waktu dekat harus aerobik lagi nih, efek kelar skripsi, nafsu makan dan lemak-lemak berlebih makin balik lagi. :’)
Jadi keinget soal ramalan Taurus yang bilang kalau para Taurus care cenderung insecure sama bentuk tubuh. :’) akunya ngangguk aja deh.
Sama… em, apa lagi ya yang mau di-improve? Kualitas ibadah, iya banget. Banyak banget yang harus diperbaiki soal ini mah. Hubungan sama Allah, hubungan sama manusia. Berusaha untuk lebih baik buat diri sendiri dan orang lain (yang baik-baik). Aamiin.
Ngomong-ngomong, tulisan ini dibuat pas aku lagi sebel sama ponselku karena dari tadi di-charge nggak mau masuk-masuk. Gejalanya udah lama sih, cuma baru trouble ngambeknya sekarang, padahal besok mau dipakai buat hal penting. Rasanya nih hape kusuruh improve dirinya, biar nggak cupu-cupu amat deh.
Sekian, dan butuh hape (plus laptop) baru. :’(
-AF

4 comments:

siska said...

Wkwkw soal siklus hobi itu aku baru ngeh kyknya aku pun gtu 😅 klo lg suka sesuatu, ituuu terus yg dikerjain, habis itu ganti, nanti muteragi ke hobi yg laen... Tp yg dikerjain ya itu2 aja. Dlm kasusku sih, masak-baca-gambar... Klo lg hobi baca bisa sehari 4-5 buku nonstop, lg mager ya berbulan2 ga baca... Skr ini masak lg mulai melempem, gatau habis ini masuk siklus mana 😂😂 Jd org ky kita emg ga bakat selingkuh ya... Wkwkw

FHEA said...

wahaha tansis keren sampe 4-5 bukuuu... itu buku apaaa? kalo aku mah itu buku saku pramuka :')

ini kayaknya abis ini masuk ke siklus baca sih tansis. *abis nyontek judul go set a watchman

Yenita Anggraini said...

Aku malah gampang teralihkan. Kalau lagi baca, terus bukunya gak bagus, lanjut nulis. Kalau nulisnya tiba-tiba stuck lanjut nonton. Kalau pas nonton adegannya sedih atau nyebelin. Baca lagi...gitu terus. Jangan-jangan aku bakat selingkuh :(((

FHEA said...

Kadang aku juga gitu, tan. Lagi bete sama buku karena plotnya lambat, lari ke drama, drama juga lambat, lari ke nulis. tapi kalau lagi seru-serunya... susah berhenti. :')